gubraak 4

March 28th, 2011
Posted in Uncategorized
No Comments »

Asalamualaikum wahai teman2 tercinta

Haha, aku beruntung banget ni dapet cerita sebagus ini

Cerita ini bener-bener susah banget buat dicari

Eh, tapi dengan ringannya si narasumber yang kita samarkan namanya ini

Malah menceritakannya dengan lapang kepada saya….

Kita panggil saja dia mawar

Mawar ini mantan pacarnya banyak banget dah

Mawar ini maniiis banget (mawar yang ngaku kaya gitu, aku mah cuman ngetik, okeh?)

Baik hatinya

Dan suka menabung

(lo?)

Seperti kata temen saya yang pengalaman dalam bidang pacar memacar

Sekali pacaran gag akan bisa berhenti

(buset, ko kaya narkoba?)

Si mawar ini pun begitu, sampai pada akhirnya dia jatuh hati pada laki-laki yang luar biasa

Yang kebaikannya tersimpan di dalam diri

Yang kearifannya tak terpancar dan mengendap dalam diri

(nb:maaf kalau kata2 saya berlebay, pkonya saya mah hanya mengutip kata2nya si mawar dah)

Dia menolong semua orang tanpa memilih

Dan mengulurkan senyum pada semua orang tanpa memilih

(gubrak, si mawar ni puitis abis)

Kata mawar ada satu hal yang paling dia ingat dari si cowok luar biasa ini

Si cowok ini pernah bilang gini ke mawar

Dulu aku pernah nonton pemilihan miss universe

Terus ada kontes senyum paling manis

Rasanya semua senyum mereka itu kaya dibuat buat

Gag kaya kamu,

Kalau lagi senyum tu adem banget, kayanya emang bener-bener berasal dari hati

(ni cowok gombalnya jago amat si)

Dan mulai dari sinilah kisah mereka

Mulai dari sms2 gag jelas

Terus mulai maju ke tahap berikutnya, bercanda2 yang gag jelas

Terus maju lagi ke tahap berikutnya, kasi2 kado gag jelas

Dan begitu terus

Dan akhirnya sampai pada tahap akhir, mereka berdua tahu kelau mereka ternyata

Saling menyimpan duit, eh maksudnya perasaan, dan

Mereka mulai berani menunjukan kode2 rahasia cinta,

Mulai deh berani gonceng2an

Ada satu hal yang membuat kekaguman mawar makin membuncah

Ni cowok mantep banget solatnya

Menurut pengakuan mawar, kalau dia gi jalan gitu ya, dy mah gabut aja sama yang namanya solat

Yah, ngerasa dapet dispensasi gitu

(dudududuh)

Ni cowok beda banget sama cowok yang laen

Begitu azan berkumandang, motor oren nya langsung belok k masjid

(wduh, solehnya, jadi pgen kenalan)

Si mawar makin mantep dah m ni cowok

Sampai akhirnya di tengah tengah perasaan suka yang meluap luap

Logika mawar hilang

Sempat sesekali terselip di pikiran mawar, kalau bener ni cowok soleh

Ko mau pacaran ma gw ya?

Tapi saat itu logika hanya bisa mengelus dada

Karena sang emosi sedang berada di puncak kekuasaan atas diri mawar

Dan wAktu lah yang membuktikan

Hubungan mereka baru jalan 7 bulan

Si cowok mulai menghilang

Menghilang dari hape mawar maksudnya

(mereka kuliahnya jauhan, mawar ipb, si cowok gag tau di mana)

Mawar bertanya

Cowok menjawab sibuk

Si cowok hilang lagi

Mawar bertanya

Si cowok menjawab sibuk

Hingga akhirnya 2 minggu tanpa sms sama sekali

Dan mawar bertanya lagi

Dan cowok menjawab:

Aku sudah berpikir tentang kita

Sepertinya yang kita lakukan salah

Hubungan kita gag bisa berjalan seperti ini

Ini salah

Mawar terdiam, dia tahu, dia benar2 mengerti hal ini pasti akan terjadi

Yang menjadi masalah sebenarnya hanya soal waktu

Dan ternyata waktunya tidak lama

Mawar saat itu sedang sibuk dengan tugas, dan hanya menjawab:

Kalau memang salah, jauhin aku, gag masalah kok.

Esoknya, saat mentari pagi tersenyum

terlihat mendung buat mawar

Saat angin bertiup

Terasa seperti uap panas dari air mendidih

(si mawar ni emang masternya nge lebay,haha)

Aku pernah membaca artikal tentang manusia yang diberi cobaan yang berat

Tahap awal mereka memberontak

Tahap selanjutnya mereka bakal capek untuk memberontak

Tahap selanjutnya mereka mulai membuka pintu penenrimaan

Tahap selanjutnya mereka mulai terbiasa dengan keadaan

Mawar pun begitu

Dia marah dan memberontak

Dia terkadang mengirim sms2 yang kerap menyakiti hati ni cowok

Si cowok tetep kekeh,dan memilih tidak menjawab

Setelah itu mawar menyesal dan minta maaf

Sms nyakitin lagi

Tetep kekeh dan memilih tidak menjawab

Minta maaf lagi

Sms nyakitin lagi

Tetep kekeh dan memilih diam

Minta maaf lagi

Hingga akhirnya mawar merasa bodoh dan mengirim pesan begini:
maaf, ya

Sepertinya kalau aku nyimpen no mu, aku gag bakal bisa berhanti sms yang jahat,

Aku hapus ya, terima kasih.

Cowok membalas:
ya, mudah2han selalu diberi kemudahan oleh Yang Kuasa

Mawar malah tambah gerah

Sumpah ni cowok nyebelin abis!!!!!

Sekali lagi waktu lah yang akan membuktikan siapa yang salah dan benar dengan cara yang luar biasa

Mawar memilih untuk berpaling

Mencari pengganti

Mencari pelarian

Dan sang pelarian pun datang dengan sukarela

Mawar tetap tidak puas

Dari cara berperilaku dan memperlakukan orang lain

Terlihat  jelas Sang pelarian ini jauh di bawah kualitas ahlaknya dari cowok awal

Mawar mulai menepi dari sang pelarian ini dengan dalihan berbagai alasan yang gag jelas

Sebulan berlalu

Setelah lelah menangis

Lelah untuk mengeluh

Dan lelah untuk menyalahakan orang lain

Kedudukan emosi sebgai pemegang tahta atas diri mawar mulai luntur

Tergantikan logika yang tertutup selama sebulan lebih 30 hari.

Dan pertanyaan awalnya pun terjawab

Cowok ini benar benar murni soleh,

Luar biasa, itulah yang terbersit di hati mawar

Dan, masih ada sedikit penyalahan dan

Masih ada sedikit rasa ingin membenarkan dirinya

Kenapa cowok ini melakukanya dengan cara yang begitu “kasar”?

Kenapa dia gag diberi penjelasan yang pelan-pelan

Sebulah berlalu

Sang emosi yang semula ada di rangking dua

Sekarang sudah tak terlihat di jajaran tiga besar pengendali diri mawar

Entah mengapa

Timbul pemahaman yang lain

Mawar berpikir

Seandainya cowok luar biasa itu memilih untuk melakukan hal benar tersebut dengan cara Perlahan, mungkin yang terjadi tidak seperti ini

Kemungkinan keberhasilannya pasti mengecil

Karena bisa jadi hati cowok luar biasa itu juga ikut luluh dan malah memilih mengalah pada

Emosi dan menjauhi kebenaran

Keputusan seperti itu pasti susah

Dan memang hanya dia yang bisa….

Maret 2011

Mawar yang sekarang mawar yang berbeda

Mawar yang sekarang mawar yang sudah berkomit untuk menjaga diri dari hal2 yang seperti itu

Mawar yang sudah lebih bijaksana dari mawar yang dulu

Kata mawar

Ada tahapan2 patah hati ni

Sebulan pertama tersiksa banget

Suka ngamuk ndirian

Kadang2 aer mata ni netes gitu aja

Suka ngeliat hape, nunggu sms,

Kesannya gag bisa hidup tanpa si doi

(Haseeek, haha)

Banyak yang gak kuat nahan siksaan batin sebulan pertama,

Makanya bunuh diri gara2 patah hati banyak kan?

Ckck, galau

Sebulan kedua

Mulai terbiasa

Logika udah nae

Dan seakan baru tersadar

Kalau dunia ternyata tetap indah dengan atau tanpa adanya si cowok gaje ini

Hahha

Mawar menceritakan hal ini sambil ketawa ngakak ke saya

Dia bilang gini ,”Lebih mudah untuk melihat hal ini dari depan daripada saat menjalaninya. Gw jadi malu, waktu itu kayanya gw orang paling menderita sejagat raya, dan lupa kalau temen2 gw ada yang broken home, ada yang dari kurang mampu, ada yang ayahnya meninggal pas masuk sini, dan masalah gw hanya sesepele cowok yang bahkan baru gw kenal pas sma kelas dua.”

Pesan mawar:

Untuk cowok luar biasa yang udah ngajarin aku satu hal, aku hanya ingin bilang terima kasih untuk keputusan kamu yang indah banget, hehe, sekarang aku bisa senyum dua kali lipat lebih manis dari miss universe yang pernah kamu bilang.

Sampai jumpa di masa depan kalau diizinkan.

J

Oya, pesan penulis:

Aku dah gag sempet nonton film korea di indosiar lg ni

Jd gag tau sekarang filmnya apa?

Masih yang cruise temple gag?

Inpo in kalo ada film korea baru yo

gubraak 3

March 21st, 2011
Posted in Uncategorized
No Comments »

hidup ini seperti naik wahana di dufan

kita gag akan bisa naik histeria kalau tinggi badannya gag 145 cm

sama aja kaya kita gag akan mungkin dikasih tekanan yang berat sama Yang Kuasa,

kalau kita belum cukup kuat

hidup ini seperti naik wahana dufan kok

kita dijaga sepenuh hati dengan peralatan yang komplit

sekalipun kita akan dijungkir balikan, kita sejatinya tau

kita akan tetap aman

sama kayak “wahana” Sang Pencipta

hanya saja, kita terlalu khawatir, dan lupa, sejatinya

peralatan pengaman Sang Pencipta jauh lebih aman dibanding pengaman di dufan

Inget gag perasaan saat naik wahana histeria

rasa sakit maksimal saat si histeria ini bergerak cepat turun dari ketinggian entah berapa kilo di atas permukaan bumi

seakan sakiit banget

rasanya sama deh,

sama kaya hidup kita saat lagi di bawah

pas kita jadi pihak yang keteken

saaakiit,

setelah itu digantikan perasaan lega yang melebihi rasa sakit itu

jadi inget al insyiroh

setelah kesulitan pasti ada kemudahan

janji Tuhan yang sampai diulang 2 kali sebagai tanda kalau ini adalah janji yang kepastianya kuadrat

inget lagi gag

perasaan saat sebelum naik tornado

beeeh, sereem banget

gag mau naik ah,

duh, gag kuat

ntar kalo pingsan di kursi gimana???

dan aku masih inget apa yang aku katain habis naik tu tornado

ko cuma gini

pengen lagii

haha

kayanya sama deh sama kesulitan, masalah, dan hambatan yang kita punya

mereka terlalu mengerikan untuk dilihat

tapi gag  untuk dilakukan

jadi inget kata katanya amir khan

hati ini terlalu mudah untuk khawatir

eluslah hati ini dengan perlahan dan katakanlah

all is well

Betapa Tuhan mengerti

hidup tanpa perasaan takut, bukan lah hidup

hidup tanpa perasaan khawatir bukanlah hidup yang diingini para mahluknya

terbukti kan

dufan

yang isinya wahana yang “menyiksa”

masih tetap ramai diminati

karna kita manusia

sejatinya merindukan perasan lega dan nyaman yang akan didapat setelah kesulitan

terima kasih atas semua kesulitan yang Kau berikan

dan terima kasih kuadrat untuk perasaan lega yang Kau anugerahkan setelah kesulitan itu

gubrakkk 2

March 19th, 2011
Posted in Uncategorized
No Comments »

malam itu guruh membentak

dan hujan menari

malam pun berpesta pora dengan teman lama, sang angin

aku memandang jendela kosong dengan hidung mampet

dan air yang mengalir lewat hidung (nah lo, air paan tu??)

dengan telinga berdengung dan kepala panas, aku teringat akan sebuah janji

yah, malam ini pukul 7 tepat

aku bingung, tubuhku berteriak meminta haknya

tapi, janji ini sungguh penting, ini bukan tentang diriku, tapi tentang urusan lain yang lebih besar, dan ini amanahku

aku harus memenuhi janji ini, sekalipun dia tidak..

sekali lagi tubuh ini memprotes

memprotes karna tidak sekejap pun dari pagi ia menyapa bantal dan selimut

jangankan bantal, menyapa pintu kamar pun hanya untuk solat magrib

aku mengelus kepalaku yang panas

sabar ya, sebentar lagi kok

aku mengelus hidungku yang lembap

sabar ya, sebentar lagi kok

saat hilang seperti ini,

baru hati ini ingat akan Penciptanya

hati ini pun kembali ke harfiah awal,

manusia tanpa daya

tebersit doa kecil nan tulus

Tangguhkan lah hujanMu, mudahkan aku dalam segala urusan

ya, memanghanya sependek itu

aku pun lupa doa ini pernah tebersit walau sekejap di hati

aku terduduk sejenak

dan hujan pun berhenti

hati yang lemah ini lupa akan doa kecil tadi, lupa kalau hujan ini benar benar ditangguhkan oleh Yang Maha Kaya..

Dan raga kecil ini berjalan di tangah malam pekat

sendiri

memenuhi janji

dan keajaiban pun kembali terjadi

urusan yang semula aku pikir rumit, ternyata dia benar benar mempunyai kerendahan hati, ah bukan, Pemiliknya lah yang merendahkan hatinya, dan memudahkan jalan urusan ini

aku pulang dengan hati ringan, dan sekali lagi benar benarmelupakan doa kecil tadi

kaki i ini melangkah perlahan menahan beban akumulasi lelah entah dari kapan, aku pun lupa

kunci kamar sudah terputar, dan raga kecil ini kembali membuka jendela, dan

hujan

pun kembali

turun

aku terdiam dan berpikir

sepertinya aku pernah meminta hal ini

aku teringat doaku yang aku pikir terlaku remeh untuk didengar Tuhan di Arasy nya

Tangguhkan hujanMu

dan mudahkan Urusanku

Rabb, aku tak tau,

Kau sangaaat dekaat

gubrakkkk

March 4th, 2011
Posted in Uncategorized
No Comments »

ada yang beda

dulu sewaktu hati ini masih muda

(jaaaah, haha sekarang kan udah tua)

nyuci tu g enak banget

(ak dah asrama dari sma lo!!!!)

bikin cape, bikin bete

bikin pegel

tapi entah

saat jau darinya

dari perempuan yang sudah mengenalku

18 tahun lebih 5 bulan,

nyuci baju tu hal yang mengobati rinduku padanya

saat tangan ini mengucek

(hoho, jadi inget lagu dangdut, masak masak sendiri, makan makan sendiri, nyuci, nyuci ndiri)

saat itulah

seakan berguguran

yah, rindu itu seakan jatuh dari kepala,

jatuh dari ingatan

saat memeras, tangan ini seperti menguras kemanjaan yang tak perlu

kemanjaaan yang tak penting

dan proses yang paling menyenangkan tentu aja pas proses ngejemur

saat kamu menuju padang rumput yang hijau membentang di dinginnya embun pagi

saat angin membelai ujung ujung rambutku

seakan aku sedang dibelai oleh Sang Pemilik Angin

dan tumpahan hangat mentari pagi yang

berkata pelan

“JAngan takut rian, Allah selalu melindungimu”

yah, ketagihan nyuci nih

gmana donk????